Sunday, July 30, 2017

Aviary Hotel, Bintaro

Selamat sore teman2 semua, liburan lebaran kemarin pada kemana aja? Pasti banyak yang mudik nih. Keluarga kami juga mudik ke Cipanas. Deket banget yaaa, enak deh gak pake macet2an. Liburan lebaran kemarin lumayan panjang gak seperti tahun sebelumnya, akhirnya pulang dari Cipanas bingung masih nganggur gak ada kegiatan. Alhamdulillah aku dapet undangan nginep di Aviary Bintaro. Trus sengaja di pas-pasin sama ultahnya Bayu yg ke 11, hhiihih. 

First impressionku untuk hotel Aviary adalah bangunannya kekinian banget, modern industrialis  ala2 warehouse gitu. Ihhh langsung jatuh cintaaa, secara aku cita2 banget tadinya punya rumah yg kayak warehouse gituh, unfinished look. Sayangnya pas survei2, ternyata modalnya lebih gede ketimbang cat biasa, pleus juga gak semua tukang bisa ngerjainnya. Jadi mimpinya digantung dulu tinggi2, siapa tau nanti2 kesampean yes. Amiiinn.





Masuk ke lobby, mata langsung tertuju ke resepsionis yang backgroundnya dinding dengan fake plants. Cantik dan unusual ya... Kemudian mataku langsung tertegun liat mural burung2 di dinding. Aihhhhhhh keren abissss! Di langit2 juga ada hiasan burung2 terbang yang unik dan cocok banget dengan temanya. Sambil menunggu, aku duduk di deretan kursi dengan bantal2 cantik monokrom. Lalu jadi merhatiin di belakangku ada semacam ruangan kaca besaaar dengan batang pohon besar yg masih kosong. Ternyata, nantinya tempat itu akan diisi burung! Dan ruangan itu juga bisa diliat dari restoran tempat kita sarapan lho. Kebayang kan, menikmati sarapan sambil ngeliat burung2 yang eksotis. What a sight.....Dan akan ada 1 ruang khusus juga dimana akan ada burung2 yg bisa dilihat di selasar lantai dasar sampai lantai ke 3 di hotel ini. Keren kaaaan? Disitu aja aku udah kagum sama konsepnya. 



Btw, Aviary Bintaro gak ada pilihan kamar smoking/non smoking lho. Semua yg mau merokok dipersilahkan di luar hotel. Jadi di semua bagian merupakan NO SMOKING area. Horeeeee!! Itu namanya SIKAP! Setiap lorong di hotel Aviary tidak menggunakan air conditioning (AC), AC hanya ada di dalam ruangan. Oleh karena itu desain yg digunakan memang agak terbuka di selasar2, jadi sirkulasi udara amat baik dan kita juga gak kepanasan. Very eco-friendly hotel, indeed. Thumbs up!








Ini kamar yg kami tempati. Cozy and comfy kaan? Suka banget liat lukisan burung yg di atas tempat tidur. Ohiya, informasi tambahan lagi nih, minibar juga free loh, jadi kalo pas nginep lupa bawa cemilan or minuman dingin, tinggal ambil aja. 


Aku diajak mbak Widya, Marketing Communication Manager-nya Aviary Bintaro untuk keliling-keliling liat fasilitas hotel. Aviary Bintaro memiliki 125 kamar dan service apartmen dengan jenis kamar yg bervariasi mulai dari kamar deluxe sampai ke service apartment dengan 3 kamar tidur dengan luas 173m2. Pastinya nyaman untuk long stay ya. Dan ternyata hotel ini banyak meeting roomnya, ada 9 dengan ukuran mulai dari 30m2 sampai 300m2. Untuk pesta pernikahan, ada Phoenix Ballroom yang tempatnya dekat dengan lobby. 

Di Hotel Aviary, kamar mandi tidak menggunakan bath tub. Tau dong kenapa alasannya? Iyes, hotel ini amat mendukung environment friendly, jadi hemat air merupakan salah satu bagian dari campaign mereka. Well done!! 



Nahhh, ini bagian yg paling exciting buat anak2ku. The swimming pool! Anak2 emang gak boleh liat air dikit yah, apalagi kolam. Hahahaha. Biarpun dingin, mereka betah berjam-jam main air terus. Apalagi kolam di hotel Aviary ini bentuknya semi indoor, jadiiiiii gak perlu khawatir kena sunburn! Mau berenang sampe kulit keriput juga tetep asik gak bikin gosong. Kolam untuk anak2nya agak kecil sih, tp tetep menyenangkan kok. Ini sebagian foto keceriaan anak2 pas lagi berenang. 



Buat para gym freak, di sebelah swimming pool ada gym nya yg lumayan lengkap. Terus di lantai yg sama juga ada Toucan Playground yang pastinya menghibur banget buat tamu-tamu kecil. Jadi, kalo sasaran utama hotel ini adalah eksekutif muda, udah cocok banget. Sedangkan kalo liat fasilitasnya, keluarga muda juga seneng banget nginep disini. 


Breakfast dan dinner bertempat di Starling Eatery. Pilihan menu untuk breakfast cukup lengkap dan beragam, aneka roti dengan jams, salad, muffins, sosis dan kentang, serta makanan prasmanan ala indonesia dan western yg menggugah selera. Rasanya oke banget lho, aku makan nasi kuning dan kelengkapannya, sedap banget dan bumbunya berani. Tau kan kalo banyak makanan hotel yg cenderung tasteless? Nah yg ini jauh dari tasteless. Enakkk!





Waktu dinner, ini menu yg kami pesan:


Nasgor iga, iga-nya empyuuukkk dan bumbunya meresap. 


Pasta with basil matah sauce, pedesss dan asinnya kerasa. Salmonnya banyak dan pastanya juga al dente. Akyu sukaaa!



Coffee butter steak : australian t-bone steak, pake saus kopi sumatra, ini unik dan enak, dagingnya juicy. 



Salmon herbs crush: seared norwegian salmon with crispy skin served with saffron lemon sauce, pesenan bday boy, kata Bayu salmonnya enak dan well seasoned, dan baru sekali ini liat bayu makan terong tanpa perlawanan. Yg merah2 itu semacam bolognese dengan terong 😁




To sum it up, aku dan keluarga hepiiii banget staycation di Aviary Bintaro, anak2 sampe gak mau pulang. Pertanda mereka betah banget nih! Di jalan pulang keduanya berdoa : "Ya Allah, semoga kita dapet kesempatan nginep di Aviary lagi" . Hihiihhi mamanya cuman mesem2 aja. Amiiiin. 


AVIARY BINTARO
Jl. Boulevard Bintaro
Blok B7 No. D3-3A
Bintaro Jaya, Sektor 7
Tangerang Selatan 15244

E: info@aviaryhotel.com
www.aviaryhotel.com
Instagram : @aviarybintaro

Monday, July 24, 2017

Talam Labu Kuning



Selamat sore semuaaaaa,

Gimana nih? Udah puas liburannya kan? Atau masih pengen nambah libur? Hahahaha ngarep banget yaaa. Masih pada sibuk sama undangan halbil gak nih?Dikit lagi udah lewat bulan syawal tp masih sibuk aja sama halbil yahhhh. Rutinitas tahunan yg seruuu dan ngangenin itu memang bulan Ramadhan dan liburan Lebaran. 

Bulan Ramadhan penuuuh dengan jadwal buka bersama. Sedangkan kalo abis Lebaran, penuhnya sama jadwal silaturahmi keluarga dan halbil. Kebayang kan kalo pas kebagian ketempatan acara halbil, terus gak ada asisten pula...pusing mikirin berbagai persiapan yang biasanya perlu dipikirkan dari jauh2 hari, belum lagi urusan suguhan untuk tamu. 

Waktu aku masih tinggal sama ortu, tiap ketempatan acara2 tertentu, mamaku masak semua sendiri. Kebayang gak sih, mulai cemilan, hidangan utama, dessert kayak pudding dkk gitu, es buah, buah2an potong juga disiapin sendiri. Kami sebagai anak2nya tentu aja kebagian ikut repot. Mulai dari masak-masak sampe beberes rumah pasca acara. Pyuuuhhhh......
Yang gak mau repot sama kegiatan persiapan kayak gini, bisa pesen di Catering Jakarta.


JASA CATERING JAKARTA
Mobile: 081291220070
Phone:  02122855368


Nah, semenjak udah tinggal di rumah sendiri, tiap ketempatan acara halbil ataupun arisan, kumpul2 teman dll, aku mengikuti jejak mama menyiapkan makanan sendiri untuk tamu. Seringnya sih menu simpel2 aja, aku suka bikin masakan daerah tertentu untuk disajikan. Misalnya gudeg beserta kelengkapannya, soto bandung komplit, soto ambengan, selad solo. Sebisa mungkin yang simpel dan mudah pengolahannya.

Aku suka banget menyajikan bermacam cemilan tradisional. Ini salah satu favoritku nih, kue talam! Bahannya murah, bikinnya mudah, rasanya yummmmmmmm. Aku kasih resepnya yaaaa....
Talamnya lembut, manisnya pas. Aku make resepnya Mba Ira Rodriguez. 



Ini kebeneran dapet kabocha nya kok kuning muda, jadinya talamnya kurang orens yah 😁

Bahan2 : 
200 gr labu kuning/kabocha/butternut, dikukus lalu dihancurkan
200 ml santan kental
50 gr tepung beras
25 gr tepung tapioka
90 gr gula pasir
2 butir telur
½ sdt garam

Lapisan santan, aduk merata, saring bila diperlukan:
180ml santan kental
40 gr tepung beras
½ sdt garam

Cara:
1. Dengan menggunakan blender, campur santan, labu, telur, gula, tepung dan garam  hingga rata. Saring bila diperlukan. Biarkan beberapa saat sebelum dituang ke cetakan yg sudah dioles dengan minyak.
2. Tuang ke cetakan, kukus sekitar 10 menit. Lapisi tutup kukusan dengan serbet dapur supaya air tidak menetes ke permukaan kue. 
3. Buka tutup kukusan, tuang lapisan santan dan kukus lagi sekitar 10 menit. Dinginkan dan keluarkan dari cetakan. 


Walaupun bikinnya gampang, ini baru kue pembuka aja loooh, gimana dengan hidangan utama, penutup dkk?? Hahahaa bayanginnya udah capek duluan deh. 

Kalo pengen simpel, mendingan pesen aja hidangan untuk tamu ke pihak yang berpengalaman dalam hal ini. Coba deh cek www.jakartacatering.com , enak banget kita tinggal pilih2 menu, dan makanan tiba di tempat kita tanpa kita capek2, mantap kan? Catering Jakarta solusi untuk yang gak mau repot :)

Wednesday, July 5, 2017

Cosmos Blenz, Blender Pintar Multifungsi Dari Cosmos



Sebagai seorang Ibu, sudah pasti kita ingin selalu memberikan yang terbaik dalam segala hal untuk keluarga. Bener gak sih? Aku yakin hampir semua pembaca yang ibu2 bakal setuju nih. Walaupun tugas Ibu gak bisa dibilang gampang, apalagi buat yang tanpa asisten seperti aku, semua harus dikerjakan sendiri. Bagi2 kerjaan juga sih sama suami dan anak2, tapi mostly tetap sendiri. Oleh sebab itu pemilihan alat2 pendukung pekerjaan rumah juga diseleksi ketat, ditimbang2 dulu keperluannya, diteliti lagi fungsinya, dan diliat apakah worth the price atau ngga. Soalnya penting banget untuk punya barang penunjang aktivitas dapur yang reliable dan long lasting. Secara alat tersebut bakal jadi sahabat dalam aktivitas sehari-hari. 


packagingnya compact dan bagian atas bisa ditenteng


Kalo urusan brand, menurut aku gak hanya brand dari luar yang menghasilkan alat2 reliable. Brand lokal juga ada yg ok lho! Ini salah satu brand lokal yg aku pake, Cosmos! Aku yakin banyak yang udah kenal Cosmos kan? Masih inget sama tagline "inget beras, inget cosmos". Naaah Cosmos ini pertama berdiri tahun 1976, pendirinya adalah Ir. Alam Surjaputra. Usianya aja udah lebih dari 40 tahun, sebuah tanda bahwa brand ini dipercaya oleh masyarakat. Line produk dari PT. Tricosmos juga luas lho, selain blender  ada setrika, kipas angin, kompor, bahkan sampe ke mesin cuci juga ada. Cosmos juga sudah memenangkan banyak award, yg terbaru adalah Top Brand Award untuk Famous Brand Kitchen Category pada tahun 2016 lalu.

karet suction di bagian dasar mesin, dan tempat nyimpen kabel biar gak berantakan

Kebetulan aku berkesempatan untuk mencoba produk terbaru dari Cosmos nih, namanya Blenz, blender pintar multifungsi dari Cosmos seri 802. Apa aja sih kelebihannya? Buanyaaaakkkkk! Kalo saya tiap mau beli produk, saya liat dulu teknisnya, bisa apa aja produk ini, teknologinya gimana, dan kelengkapannya apa. Lalu liat deh harganya. Blenz dari Cosmos ini, super wow banget kelengkapannya. Pertama, di goblet yg berkapasitas 1.2 liter yg biasa kita pake untuk bikin jus, itu ada strainernya. Jadi gak perlu khawatir sama ampas buah or sayurannya ya, ibu2. Dan buat yang suka bikin susu kedelai sendiri dirumah, ini jawaban dari doa2 kita ya :D. Lalu ada dry mill yang bisa buat menghancurkan kemiri, kayu manis, beras, bahkan biji kopi (horeeeee bisa buat kopiiii) dan wet mill yang bakal kepake banget nih tiap acara masak or bikin sambel. Satu lagi, Blenz ini sepaket dengan chopper! Ya ampun bahagia banget aku, soalnya ini kepake banget buat bikin bakso, pempek, somay dll. Selama 

Di bagian bawah mesin blender, ada karet penahan gerak. Jadiiii mesinnya gak bakal gerak or jalan2 ketika dipake, ditambah lagi di bagian bawahnya ada tempat untuk kabel. Kabelnya gak bakal awut2an berantakan lagi deh! 

Teknologinya juga canggih nih, menggunakan #BlenzTechnology dimana saat pemakaian mesinnya bisa berhenti sejenak setiap beberapa detik, lalu otomatis menyala lagi. Fungsinya tentu saja supaya apa yg kita haluskan rata dan cepat halusnya. Hal ini bisa diliat di video saat aku coba menggunakan Blenz untuk memblender biji kopi.

video


Sebagai penggemar kopi, aku penasaran banget untuk nyoba dry mill nya Blenz nih. Nah kali ini aku tes untuk menghancurkan biji kopi untuk bikin cold brew. Tau cold brew kan? Mumpung masih hitsss nih, bikin coldbrew sendiri di rumah yukkkk. Irit ketimbang beli coldbrew di kafe2 kaan. 




Meng-grind biji kopi dengan dry mill nya Blenz ini cepet banget loh, apalagi untuk pembuatan cold brew gak perlu tekstur kopi yg amat halus, kurang dari 30 detik saja udah cukup teksturnya. Aku mencari konsistensi tekstur yang seperti bread crumbs, sekitar 20 detik udah jadi. Begitu juga dengan membuat almond milk. Kebetulan dirumah masih ada sedikit almond, kepikiran bikin cold brew pake almond milk jadinya, sekalian nyobain bikin almond milk pake Blenz tentunya. 

video

Untuk pembuatan cold brew ini, aku pake caranya Jamie Oliver, perbandingannya 1 :8 antara kopi dan air. untuk gulanya, kebetulan aku buat vanilla simple syrup pake vanilla bean asli. Enakkk deh gabungan antara cold brew, almond milk dan sirup vanilla. Cobain ya, teman2!


Homemade Cold Brew 

100 gr coffee beans, aku pake biji kopi Arabika Gayo
800 gr air dingin
  1. Blender coffee beans dengan menggunakan drymill dengan kecepatan rendah, perhatikan teksturnya nya. Jangan sampe terlalu halus. Less than 30 second dengan Blenz sudah cukup kok. 
  2. Masukkan kopi yg sudah diblender ke wadah kaca. Tuang airnya, aduk sesaat. Masukkan ke kulkas dan diamkan 18-24 jam
  3. Saring dengan menggunakan saringan halus ( aku pake kain yang seratnya halusss). Ulangi proses apalagi terlihat masih ada bubuk kopi di cold brew. Hidangkan dengan almond milk, simple syrup, ataupun susu favorit masing2. 

Homemade Almond Milk

1 cup almond, direndam air matang semalaman
2 cup air

Aku menggunakan blender Blenz yang ada sarigannya, jadi almondnya ditaroh tengah2, kasih air, terus start deh. Aku cuma perlu saring sekali lagi aja supaya susunya gak ada endapan.

Untuk pembuatan almond milk, aku pake seadanya almond dirumah, aku rendam semalaman. Perbandingan air dan almondnya 1:2, kalo dirasa masih terlalu kental, tinggal tambah air aja sedikit2 sesuai dengan selera. Rasa almond milk ini tentu saja nutty, tidak tercium bau amis seperti susu sapi. 


Naaahhhh, ini pengalamanku dengan Blenz dari Cosmos. Yang tertarik coba juga, follow ig nya Cosmos ya, disitu ada info2 terbaru produk Cosmos dan ada resep-resep menarik juga lhoooo, ini ig nya : @cosmosonline. 

Kali ini aku buat cold brew dan almond milk, dan terbukti Cosmos Blenz oke bangetttt! Next time aku coba buat bikin yang lain2, stay tune and have a great day, all!


PT. Starcosmos

Website: www.starcosmos.com
Facebook Fanpage: Cosmos
Instagram: CosmosOnline
Twitter: @cosmosonline

Saturday, July 1, 2017

Megibung at Kunyit Restaurant by The Anvaya Beach Resort, Bali



On my last trip to Bali, I got the opportunity to try a Balinese unique tradition called Megibung. It is actually similar to bancakan or botram in West Java. Eating together with your loved ones, or closed friends and relatives with banana leaves as the plate, and our hand as spoon and fork, with delicious traditional Balinese food is definitely an unforgettable experience. Based on this tradition, Kunyit Restaurant presents you Megibung Package with modern presentation. Kunyit means turmeric, it is one of the main ingredients in Balinese cuisine.




First of all, I am going to show you a glimpse of Kunyit Restaurant interior. Kunyit Restaurant located infront of the resort. Open daily for visitors for breakfast from 6AM to 10AM, while lunch and dinner is served from 12AM to 11PM. Nestled in the busy Kartika street of Kuta. It has an easy access. 



The stunning interior divided into indoor and outdoor area. The high ceiling, wooden pillars, tall doors, surrounded by big trees and a touch of traditional Balinese furnishing dominated with warm and earthy tone is just easy to the eyes. Everything look modern, sleek and chic. 



As a food and travel blogger, I am really happy because there are plenty of sunlight everywhere. You know that awful moment when the restaurant is so dark and not enough natural light available? Bad photos are the result! This issue will definitely not hapenning in Kunyit. 



As we sat at our chairs, the polite waiters and waitresses serve each of us with a big ceramic bowl. I was stunned, I thought the bowl was for eating. Fortunately it was used for the "hand wash ritual". They prepare a clay water jug (kendi) and then pour the content (cold water) to our hands. The big bowl basically used to catch the falling water.


Megibung in Kunyit Restaurant served with small takir ( folded banana leaves), and contains of variety of Balinese food. 1 package of Megibung for 2 pax cost IDR 356k ++ up to IDR 375k ++. 


A set of Paket Tenganan served at our table. Sate Ayam (Chicken satay), Sate Lilit ( Balinese fish satay), Be Siap Mepanggang Sambal Matah (Grilled chicken with sambal matah), Pepes Ikan ( steamed fish wrapped in banana leaves), Udang Bakar (grilled prawn), vegetables and accompanied by Sambal Bongkot (torch ginger sambal) and Sambal Terasi. As I tried their menu, I can taste fresh ingredients, salty and spicy flavour, and the richness of spices, just as the authentic Balinese cuisine characteristic. 


Following the main course, we must spare some space for their dessert platter. Fruit, fried banana with sesame, black glutinous rice porridge, and some Indonesian traditional cakes. 





You can also order their a la carte menus, try their signature dishes : Bebek Goreng Kunyit, Bebek Betutu, Oxtail Soup, Prawn Laksa, and many other.



As a closure, I have a wonderful dining experience at Kunyit Restaurant, they successfully deliver the traditional Indonesian and Balinese cuisine authentic flavours. 



Have a great day, all. See you on my next post! 


Kunyit Restaurant
The Anvaya Beach Resort Bali
Jalan Kartika Plaza, Kuta
Bali – Indonesia
Instagram: @Kunyit_Resto