Saturday, March 31, 2018

So Good Menu Piring Gizi Seimbang


Selamat malam,

Kali ini aku pengen bahas sedikit mengenai kebutuhan gizi. Agak berat topiknya kali ini yaaa....Aku bukan ahli gizi, tetapi sebagai ibu dari dua orang anak laki-laki yang super aktif, harus pintar-pintar mengatur menu sehari-hari. Apalagi mereka masih berada di masa pertumbuhan, jadi makanan apapun yg masuk harus kita perhatikan supaya mencukupi kebutuhan gizi mereka yang kegiatannya seabrek setiap harinya. Untungnya kedua anakku mau makan sayur dan buah, jadi mempermudah urusanku mengatur menu. Walaupun masih sedikit picky sih sayurannya, tapi brokoli, wortel, bayam, kol, sawi, pokchoy, kembang kol dan tomat mereka sudah terbiasa menikmatinya. 

Pernah denger tentang menu piring gizi seimbang, ngga? Ini penting banget untuk diketahui semua orang, termasuk ibu2 juga, karena kita memasak sebaiknya berpedoman kepada piring gizi seimbang, supaya apa yang kita makan, sesuai dengan apa yang dibutuhkan oleh tubuh kita. 


Nah, jadi sebenarnya berapa banyak sih, yang tubuh kita perlukan? Komposisi makanan harus mengandung porsi 15% protein, 15% buah, 35 % sayur, serta 35% sumber karbohidrat. Catet nih ibu2, biar tiap masak dan mempersiapkan makanan untuk keluarga, kita gak salah lagi :D. Kalo takut lupa, coba ditulis di note atau memo smartphone-nya, jaman sekarang ibu2 dijamin gak bisa ketinggalan smartphone kaaan, liat resep2 aja lewat smartphone *wink*. Jadi kalo mendadak kelupaan komposisinya, tinggal ngintip dari hape.



Kalo udah tau komposisi gizi seimbang, sebenarnya mudah untuk mempersiapkannya lho. Sumber karbohidrat bisa didapat dari beras, kentang, jagung, singkong, ubi dan lain2, sayuran bisa disesuaikan dengan kesukaan masing2, sedangkan sumber protein bisa didapatkan dari telur, daging sapi, ayam, ikan dan tempe tahu.


Berhubung aktifitasku juga cukup padat, aku cenderung suka memasak yang praktis dan tidak membutuhkan persiapan yang lama, tetapi harus sesuai dengan kebutuhan gizi seimbang. Ini menu yg kami sekeluarga nikmati hari ini. Ayam panggang dengan kentang dan sayuran. Benar2 praktis lho, buibu. Bahkan gak perlu mengeluarkan blender atau ulekan untuk mempersiapkan bumbunya. Cukup diparut aja bawang putihnya, lalu dicampur bumbu2 lain. Kentang dan sayuran potong juga langsung di marinate bersama ayam potong favorit saya dari So Good. Seneng deh, gak perlu repot2 motong dan bersihin ayam lagi, karena ayam potong So Good udah siap pakai. Asik kan? Menghemat waktu banget nih. Apalagi produk ini terjamin kebersihan dan kualitasnya, jadi gak perlu khawatir ya buibu. Selain itu, aku masaknya menggunakan oven, jadi gak perlu digoreng. Lebih sehat lagi kaaan :) 

Barangkali ada yang mau coba buat juga, ini resepnya ya.

AYAM DAN SAYURAN PANGGANG BUMBU REMPAH EROPA

Bahan-bahan :
450 gr So Good Ayam potong dada dan paha potongan premium
3 buah kentang, potong bentuk wedges
1 buah jagung, potong 4-5
2 buah wortel
1 bonggol brokoli, potong sesuai kuntum, rendam dengan air garam dan bilas air bersih
1 buah bawang bombay, iris memanjang
5 buah jamur champignon

Bumbu marinasi :
8 siung bawang putih
1 sdm gula palem
1-1.5 sdt garam
1 sdm perasan lemon
1/2 sdt lada hitam (kalo bisa pake yang butiran kasar)
5 sdm butter, dicairkan (bisa diganti olive oil yang extra light)
1 sdt rosemary kering
1 sdt thyme kering

.
.
Cara membuat :
  1. Dalam wadah berukuran sedang, campurkan semua bumbu marinasi, aduk hingga merata. Masukkan ayam, kentang dan semua sayuran. Aduk hingga bumbu marinasi rata. Masukkan ke lemari es dan biarkan hingga menyerap (minimal 1 jam)
  2. Nyalakan oven di suhu 180 dercel.
  3. Olesi 2 wadah tahan panas dengan butter, tata ayam. Tutupi dengan alumunium foil. Letakkan kentang dan sayuran di wadah tahan panas yang satunya. Tutupi dengan alum foil.
  4. Panggang sekitar 40bmenit dengan kondisi tertutup foil (untuk ayam), dan 15 menit (untuk sayuran). Buka tutup foil, nyalakan api atas. Panggang lagi sekitar 10 menit sampai permukaan ayam kecoklatan, 5 menit untuk sayuran. Matikan api. 
  5. Tata di piring, siap dinikmati







Menarik kaaan? Ini beneran enak loh, anak2 suka banget menu seperti ini. Dibuat bekal ke sekolah juga okeh banget. Kadang aku marinasi semuanya malem sebelum tidur. Subuh bangun tinggal dipanggang deh. Jadi bekal ke sekolah pun tidak asal2an isinya :) . Adanya So Good Dada Dan Paha Ayam Potongan Premium ini membantu banget buatku. 

Gimana buibu, sudah siap untuk masak sehat sesuai menu gizi seimbang setiap hari? Why not? untuk urusan protein, kan ada So Good :)


Thursday, March 8, 2018

Ayam Kampung Presto dan Kompor Maspion MKS-810 S

Selamat siang,

Apa kabar semuanyaaa, semoga senantiasa dalam keadaan sehat walaupun cuaca lagi galau2nya. Beberapa waktu lalu, anakku yg kecil sakit dan mengakibatkan menu makanan dia betul2 dipantau. Jadinya tiap hari gak bisa jauh2 dari dapur, karena semua harus serba homemade. Selain menu makanan utama, cemilan jg harus siap selalu nih, kebayang kan seharian berapa kali masuk dapur? Kalo dapur dan kompor bisa protes, mungkin jg pada pengen istirahat, dan bisa jadi bosen liat mukaku, hihihihi.

Btw, tau dong kalo ibu2 selalu excited sama gadget dapur baru? Apalagi kalo gadget barunya imut, kinclong tp membantu banget urusan perdapuran. Mau kenalan ngga? Aku punya kompor baru dari Maspion nih, ringkes banget hanya 1 tungku, tp kualitasnya top deh. Buatku, kompor itu harus yg stainless. Karena gampang banget bersihinnya, gak perlu effort banyak. Dulu pernah dapet hadiah kompor yg bahannya tidak stainless, gak lama setelah dipakai, sebagian cat mengelupas dan penampilan langsung gak menarik diliat mata. Kalo stainless kan kinclong bling bling selalu dong :D. 



Ini penampakan kompor Maspion type MKS 810 S, biar kecil begini, urusan kualitas tetep dong juara. Berikut kelebihan2nya :

1. Teknologi SmartBurn, 30% lebih hemat gas dan 30% lebih cepat panas. 
2. Burner Kuningan, terbuat dari kuningan terbaik dan proses pembuatan yang teruji, menjadikannya lebih kuat dan tahan lama 
3. Anti Bocor, pipa tebalnya dilapisi chrome anti panas sehingga aman dari kebocoran. 
4. Tungku Anti Karat, terbuat dari stainless steel kualitas terbaik sehingga bebas karat. 


Naaaah, oke banget kaaan? Dan meskipun bodynya mungil, tp kompor ini kuat menahan beban sampai 25kg loh. Jadi jangan khawatir kalo mau masak rendang or ketupat buat jualan juga bisa bangetssss. Plusnya lagi, kompor ini tahan lama, asumsi usianya bisa lebih dari 10thn, dengan perkiraan 20x pemantikan sehari. 



Kaki2 kompor Maspion terbuat dari karet, jadi kompor tidah mudah bergeser, dan produk ini bergaransi 1 tahun. 


Buat buibu yang tertarik memiliki kompor ini, lagi ada promo loh di Shopee, berupa potongan  50k setiap pembelian kompor 1 tungku kode : "MASP50k" , dan kode : "MASP50" untuk kompor 2 tungku di official Account nya Maspion (Periode 5-12 Maret 2018). 

Kemarin aku pake kompor ini untuk masak ayam kampung bumbu kuning plus kremesan. Sayang krn kesorean mulai masaknya, jadi buru2 dan kremesannya asal jadi ajah udah gak ditakar2, hahahaah. Jadi aku share resep ayamnya aja yaaaa...yg ini resep dari mamaku. Tak bisa kelain hati dari resep ayam goreng ini. Kalo resep lain biasanya selalu ada bawang merahnya, resep mamaku ini ngga pake. Dan krn semua bumbu (kecuali daun salam), dihaluskan, asli jadi menyerap bumbunya sampe ke dalam, mantapp deh pokoknya. Aku memasak menggunakan panci presto, kalo tidak ad panci presto juga gak apa2 kok, bisa pake panci biasa hanya waktunya jadi lebih panjang aja karena ayam kampung kan lebih liat teksturnya dibanding ayam negri.



Ayam Kampung Presto Bumbu Kuning

1 ekor ayam kampung, potong sesuai selera
1/2 sdt garam
1 jeruk nipis

Bumbu halus :
8 butir bawang putih 
1 sdm ketumbar
4cm kunyit
3 cm jahe
6 buah kemiri
2 sereh, putihnya aja, iris
4 cm lengkuas
1  1/4 sdt garam, atau sesuai selera
Kurleb 200ml air

Cara : 
Baluri ayam dengan jeruk nipis peras dan garam, diamkan plg tidak 5 menit. Cuci bersih

Atur ayam di dalam panci presto, masukkan bumbu presto dan bumbu halusnya.

Masak 45 menit di presto, hitungan dimulai ketika panci mulai berisik :D oia ini 45 menitnya gak pasti sama loh ya, krn tiap panci punya standar sendiri. Kenali dulu panci prestomu.



MASPION ELECTRONICS  
Website: www.maspionelectronics.com 
Whatsapp : 081233518885 
Email : cs.electronic@maspion.com. 
Instagram: @maspionelectronics
shopee.co.id/maspion.id

Saturday, December 30, 2017

Cosmos On The Go CB-522, Blender Praktis Terbaru Keluaran Cosmos




Selamat sore,

Udah musim liburan nih, pada jalan2 kemana? Aku dong dirumah aja, banyak kerjaan soalnya, hihiihi. Alhamdulillah menjelang akhir tahun banyak deadline kerjaan, jadi malah gak bisa jalan2. It's ok, demi masa depan yang cerah  ;) 

Sejujurnya aku sering merasa keteteran antara urusan rumah tangga dan kerjaan sampinganku yang cukup menyita waktu, ditambah lagi aku gak punya asisten. Suasana pagi dirumah kami selalu seruuu banget. Apalagi pas anak2 sekolah. Wow, chaos banget lah pokoknya. Walaupun bangun jam 5 pagi, rasanya tetep aja masih kurang. Antara nyiapin sarapan, bekal sekolah, dan segala kerepotan pagi lainnya seperti nyiapin kebutuhan anak2, mencuci baju, beberes rumah, plus mengantar anak2 ke sekolah. Akhirnya aku sering gak sempat sarapan. Padahal sarapan jus or smoothie kan sehat banget yaaa...tapi kadang suka males ngeluarin blender, trus harus mindahin lagi ke tempat minum yg bisa dibawa-bawa. Ribet banget deh. 


Jadi ketika ada Blender baru keluaran Cosmos, yaitu Cosmos On The Go CB-522 , aku seneng bangettt. Bahannya tetap kokoh dan berkualitas walaupun bentuknya lebih slim dibanding blender tipe lain. Disertai dengan 2 kemasan on the go (botol sporty) berukuran 400ml dan 570ml food grade, blender On The Go dari Cosmos ini berdisain simple dan elegan. Kalo sudah selesai menghaluskan, tinggal ganti bagian penutupnya. Praktis banget dan bener2 menjawab kebutuhanku! Gak ada alasan lagi untuk males2 ngejus pagi hari dong. Tinggal pasang, ganti penutupnya, dan ditenteng buat diminum dijalan. 



Kelebihan lainnya, blender Cosmos On The Go ini jg mempunyai perekat di bagian bawahnya berupa semacam karet suction. Jadi kalo diletakkan di permukaan datar, dia gak bakal bergeser walaupun saat kita memblender, banyak getaran. Plus lagi, penting banget buatku nih, di sekeliling blade blender nya ada karet yang menahan cairan supaya gak berantakan ketika menghaluskan. Istimewanya, karetnya mudah dilepas karena ada bagian untuk menariknya. Detail seperti ini yang menurutku bikin nilainya makin naik nih. Aku concern banget urusan kebersihan dan higinitas makanan yang aku olah.

karetnya ada bagian menonjol sehinggga memudahkan proses mencuci
Dan setelah mencoba beberapa kali, ternyata blender Cosmos On The Go ini kuat untuk menghaluskan es batu dan juga buah beku lho. Cara pengoperasiannya juga amat mudah, begitu botol kita tempelkan ke mesin blender, putar sedikit sampai berbunyi klik, blender akan otomatis menyala. Gampang kan? Konsepnya FILL-BLEND-GO. Fill : masukkan potongan buah dan bahan2, Blend :tutup dengan penutup berbilah pisau, blend secara otomatis dengan sekali tekan dan putar untuk mengunci. Go : ganti penutup berbilah pisau dengan tutup botol, jus siap dibawa dan dinikmati.

Ini video singkat pengalaman pertamaku menggunakan blender Cosmos On The Go CB-522. 



Urusan harga, Cosmos On The Go memiliki range harga yang terbilang masuk akal di kisaran Rp 380k. Cek ke www.belanjacosmos.com, bisa belanja online disitu kok.

Saat ini, blender Cosmos On The Go jadi andalan banget dirumahku, bahkan anak2ku juga bisa buat milkshake favorit mereka menggunakan blender ini, tentu saja tetap diawasi orang dewasa ya :) 


Jadiiii, buat yg lagi cari2 blender praktis tp berkualitas, Cosmos On The Go ini wajib dijadikan pertimbangan. So far aku puas banget sama hasilnya!

Thursday, October 26, 2017

Jelajah Gizi Malang, Day 3

Pagi ini merupakan pagi terakhir kami di Malang. Tak terasa sudah sampai di penghujung acara Jelajah Gizi Malang. Untuk itu, aku ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Nutricia SariHusada dan semua pihak yang membantu terlaksananya program Jelajah Gizi. Rangkaian acara terlaksana dengan baik, teratur, dan meninggalkan kesan yang mendalam. Aku yakin semua peserta juga merasakan hal yang sama. Selain mendapat tambahan ilmu pengetahuan, pengalaman baru, kami juga mendapat teman-teman baru. Sungguh moment yang amat berharga dan tak terlupakan.






Di hari ketiga ini jadwalnya lebih santai dibanding dua hari sebelumnya. Selesai sarapan di hotel, kami mengunjungi Kampung Tridi dan Kampung Warna-Warni. Berada di pusat kota Malang, kedua kampung ini sebenernya adalah perkampungan biasa yang akhirnya diubah menjadi wisata edukasi. Harga tiket masuk yg relatif murah (Rp 2.500 sudah dapat gantungan kunci), membuat kampung ini luar biasa ramai pengunjung terutama pada akhir pekan. Kampung Tridi dan Kampung Warna-warni berada di sisi kanan-kiri sungai Brantas. Dan saat ini, untuk menyeberang ke kampung sebelah, ada Jembatan Kaca yang melintasi sungai Brantas. Buat yang takut ketinggian mungkin jembatan ini jadi kurang menarik yah, agak menegangkan. 







Kampung Warna-warni memang sesuai dengan namanya, lebih banyak penekanan pada bangunan, tembok dan atap yang di cat dengan warna-warni yang cerah. Sedangkan Kampung Tridi penuh dengan lukisan-lukisan 3 dimensi dengan berbagai tema yang menarik. Banyak sekali sudut-sudut kampung yang dijadikan tempat foto2 ataupun selfie oleh pengunjung. 

dok. Team Jelajah Gizi

Setelah puas jalan2 di dua kampung nan hits ini, perjalanan kami lanjutkan ke Rumah Makan Inggil. Rumah makan yang berkonsep Rumah Makan sekaligus Museum ini memang cukup unik. Di salah satu ruangan, dindingnya penuh dengan koleksi kaset jadul. Lalu ada mesin tik dan berbagai bentuk telpon kuno, silsilah Bupati Malang, dan ada perkakas2 rumah tangga dari kuningan yang bikin ngiler minta diculik #oopss. Interiornya juga tidak ada sentuhan modern-nya sama sekali. 





Di akhir acara sebagai penutupan, perwakilan dari Nutricia SariHusada dan Danone menyampaikan sepatah dua patah kata mengenai program yang berjalan. Lalu kami berfoto bersama dan siap2 untuk perjalanan menuju Bandara Abdul Rahman Saleh untuk kembali ke Jakarta.

dok. Team Jelajah Gizi

Akhir kata, sekali lagi terima kasih untuk semua pihak yang membuat acara Jelajah Gizi Malang 2017 ini berlangsung sukses, lancar, penuh dengan makna dan tidak terlupakan. Till we meet again! 

dok. Team Jelajah Gizi

dok. Team Jelajah Gizi



Salam,

Eliza Setiawan

Wednesday, October 25, 2017

Jelajah Gizi Malang Day 2, From Local To International

pemandangan di depan villa kami



Pagi hari, kami terbangun dengan sedikit kaget karena diluar sudah terang, padahal pas liat jam masih jam 5 lebih sedikit. Kemudian ingat kalau kita lagi berada di Jawa Timur. Heheheh telat nyadarnya. Niat awal pengen motret matahari terbit, gagal sudah. Tapi sungguh pemandangan di depan villa kami breath-takingly beautiful! Kami menghabiskan waktu di teras villa sambil memandang bukit dan rumah-rumah yang kelihatan amat kecil di mata kami. Udara yang amat sejuk dan angin bertiup pelan membuat kantuk datang kembali. Enaknya sih tarik selimut lagi ya, tapi berhubung kita harus kumpul di lobby jam 8, niat tidur laginya harus ditahan dulu. Lagipula, lebih enak memandang keluar jendela bis....banyak pemandangan yang indah menyegarkan mata.



Setelah bersiap2, kami menuju tempat sarapan. Pilihannya sebenarnya cukup beragam, tapi karena tidak terbiasa sarapan terlalu pagi, aku hanya makan omelette, sedikit mie goreng, salad, buah dan dua gelas jus. (Lah kok jadi banyak juga ya. LOL)






Agenda perjalanan Jelajah Gizi hari kedua ini adalah mengunjungi Coban Rondo dan Kampung Sanan. Off we go!

COBAN RONDO





Daerah wisata yang satu ini terkenal dengan air terjun dan labirinnya. Naaaah, kita kemarin disana agendanya adalah, GAMES!! Mulai dari tebak nama makanan, tebak nutrisi, memecahkan clue di labirin, dan mendekor ban menjadi taman kecil. Games yang di labirin ini seru, jadi 1 anggota kelompok harus berada di menara, memberi petunjuk pada anggota kelompoknya arah yang benar selama di labirin. Dan memberi petunjuknya tidak menggunakan istilah kanan kiri, harus diganti dengan kata sandi lain. Sejujurnya kami kayak anak ilang, lah mba Lulu yg tugas jaga di menara aja seringkali gak kelihatan karena labirinnya lumayan tinggi lho, sekitar 2 meter, jadi harus rajin ubek2 sendiri. Yang pasti seruuu dan melelahkan. Secara badan ini gak pernah dipakai untuk olah raga yaaa, langsung ngos2an dan pegal2 deh. Setelah semua petunjuk ditemukan, kami harus memecahkan pertanyaan yang bikin puyeng itu. Selesai game di labirin, masing-masing grup diminta menghias taman kecil yang terbuat dari ban bekas yang boleh kita cat sesuai kemauan kita. 


Lalu kami makan siang di resto yang berada di area Coban Rondo, namanya Daun Coklat (disingkat jadi Dancok). Saking lapar dan lelahnya, gak inget sama sekali untuk memfoto makanan, yang sempat kefoto hanya es coklat yang kabarnya merupakan spesialisasi dari resto ini. Murmer banget loh, hanya 10k harganya :D. Tastewise, it was decent. Sesuai dengan harganya.


DEMO MASAK BERSAMA CHEF REVO






Lalu acara yang paling ditunggu-tunggu, demo masak bersama Chef Revo. Buat yang belum pernah mendengar, Revo usianya baru 14 tahun! Muda banget yaaah, selisih 3 tahun aja dari anakku yg pertama. Dia mulai masak sejak usia 8 tahun. Dan menjadi finalis Junior Masterchef season 1 saat usianya 11 tahun. Menu yang dimasak Revo menarik sekali, yaitu Apple Salad (pake apel manalagi, tentunya) dan Rawon Steak with Salted Egg Crumbs. Aku agak kaget juga melihat bumbu rawon yang kaya akan rempah lokal (kunyit, jahe, lengkoas, sereh, daun jeruk dll ) menjadi bahan marinasi untuk dagingnya. Plus kluwak juga! Kluwak mempunyai nama yang berbeda di daerah lain. Di sunda disebut picung, di betawi disebut pucung, orang minang menyebutnya kapayang, di lampung disebut kayu tuba, dan lain2. Buah yang berkulit keras dengan daging berwarna kehitaman ini menjadi salah satu bahan utama pembuatan rawon. Sebenarnya kluwak termasuk buah beracun, untuk bisa dipakai memasak, ada proses cukup panjang yaitu proses fermentasi. Menurut Prof. Ahmad, kluwak mengandung vitamin, mineral dan bahkan antioksidan yang baik untuk tubuh kita. 




Walopun agak unusual, ternyata menu ini enak , ditambah crumbs nya yang terbuat dari tepung roti dan telur asin. Perfecto. Benar2 sejalan dengan tema Jelajah Gizi tahun ini, yaitu from Local to International. Menu lokal khas Jawa Timur yaitu rawon, disajikan ala internasional. 

Saat demo masak, Prof Ahmad menjelaskan tentang nilai gizi dan nutrisi dari masing2 makanan, dan bahwa sebaiknya kita makan dengan proporsi yang seimbang supaya kenyangnya full nutrisi. Jujur aja dulu2 aku banyakkan porsi karbo nya kalo makan, hihihii. Tp sekarang ngga dong, diusahakan banget lebih banyak porsi sayur dan lauk. Aku malah gak bisa bab kalo kurang makan sayur.  Nah setelah demo, masing2 grup harus menduplikasi Rawon Steak-nya Chef Revo. Walaupun grup kami hanya dapat juara kedua, tapi acara tetap seru dan menyenangkan! 

DESA SANAN

dok. team Jelajah Gizi

Siapa yang suka tempe? Waduh ini kayaknya aku langsung tunjuk tangan duluan deh #anaktempe. Gak bosen2 sama yang namanya tempe, mau digoreng, bacem, dipenyet, dijadiin sate, sambel tempe, atau dijadiin steak tempe aja tetep enak! Kami berkesempatan melihat proses pembuatan keripik tempe di desa Sanan yang memang terkenal sebagai desa penghasil tempe dan keripik tempe. Sayangnya proses pembuatan tempe biasanya dilakukan pagi2, sedangkan kami sampai disana sudah sore. Tapi paguyuban dan PKK disana mengundang kami juga untuk masuk ke tempat proses membuat tempe dan juga keripik tempenya. Dan tau ngga siiiih, ternyata yaaaa, untuk bikin keripik tempe yg berbalur tepung itu...tau kan yang bentuknya bundar2? Tempenya dipotong manual menggunakan pisau bergerigi!! Ya ampun takjub liatnya. Itu kan tipis2 banget potongannya...yang pasti yang ngerjain super sabar, teliti dan hati2. Sebenernya mereka sudah mempunyai mesin pemotong untuk tempe, tapi tangan manusia rupanya lebih bisa diandalkan karena bisa menyesuaikan dengan kondisi dan tekstur tempe yang kadang kala tidak selalu sama kepadatannya.

proses pemotongan tempe secara manual





Sambil mendengarkan ketua paguyuban di desa Sanan, kami disuguhi keripik tempe yang masih hangat baru diangkat dari wajan. Enak bangetttttt crunchy kriyuk2 dan rasanya asin gurih. Jujur aja aku kurang fokus mendengarkan penjelasan, lebih fokus menghabiskan keripik tempe yang ada di tangan #akumahgituorangnya (LOL). Lagipula, kurang sopan kan kalau sudah diberi sajian terus ngga dimakan....#kalem

Dari sekian banyak Rukun Warga di desa Sanan, hanya RW 15 dan 16 saja yang memproduksi tempe dan bergabung dalam satu paguyuban. Pada akhir acara, kami dapat oleh2 1 kardus kripik tempe dan 1 buah tempe belum matang yang baru saja diberi ragi.

Selesai dari Desa Sanan, kami mampir sebentar ke Gudang Oleh-oleh untuk shalat maghrib, istirahat dan membeli oleh-oleh tentunya.

TAMAN INDIE RESTO



Restoran yang lumayan hits di Malang ini menjadi tujuan terakhir kami pada hari kedua. Suasananya yg cozy, dengan interior yang amat tradisional penuh dengan ornamen kayu dan ukiran memang cocok sekali untuk acara gathering , arisan, kumpul-kumpul keluarga maupun pesta pernikahan. Disana kami disambut dengan Tari Topeng, dan disajikan berbagai pilihan makanan khas Jawa Timur seperti tahu telur, cwie mie malang, rujak cingur, sop buntut, tahu campur, sate ayam dll. Sampe bingung mau pilih yang mana.

Tempat ini juga merupakan tempat gala dinner Jelajah Gizi 2017, disini diumumkan juga pemenang-pemenang grup terbaik, dll. 

Nahhh, demikian perjalanan Jelajah Gizi hari kedua. Kami berangkat lagi menuju Hotel Ijen Suites, tempat bermalam kami di kota Malang. Sampai jumpa di hari ketiga!