Wednesday, June 17, 2015

Sehari Menikmati Kawasan Kota Tua Jakarta

Untuk sebagian orang, tulisan ini mungkin membosankan, karena pasti udah bertebaran dan beredar banget segala review dan tulisan tentang Kawasan Wisata Kota Tua. Inipun kunjungan kami yang kedua kesini, namanya juga sayang anak, mumpung lagi liburan :D 

Kenapa sih milih Kawasan Kota Tua? Well, selain cukup dekat, banyak tempat menarik, banyak yang bisa dilihat, dan modalnya gak perlu banyak. Ujung-ujungnya memang diliat dari sisi ekonomisnya juga :D Tapi selain itu, kami pengennya anak-anak mempelajari sejarah, bangunan tua yang tentunya banyak cerita dibaliknya. Kebanyakan anak sekarang beredarnya di mol sih, krn mol lebih bertaburan dibanding tempat wisata bersejarah. Itulah sebabnya kami mengajak anak-anak mengenal kawasan wisata seperti ini, dan amat sangat membatasi kunjungan ke mol. 


1. Museum Fatahillah

Anak-anak saya ini suka sama tempat bersejarah, mungkin juga karena mereka kebiasa dibawa ke tempat2 tersebut. Untuk kunjungan kali ini, kami gak masuk ke semua museum yg ada di sekitar kawasan kota tua. Soalnya penuuuuh banget dan kami pake prioritas aja karena waktu yang terbatas. Yang pertama kami kunjungi adalah taman depan Museum Fatahillah. Hihihhihi akhirnya kami ngga masuk ke museumnya tuh, ampun lapangan depan museum yang luas dan lebar itu bener2 penuhhhh manusia. Motret? huhuhuhuhu ngga bisa, yang dipotret  sejauh mata memandang ya cuma ada lautan manusia. Jadi dalam hal ini, pemilihan waktu juga penting! Entah apakah tiap weekend seperti ini situasinya atau ngga.






Akhirnya kami ngajak anak-anak untuk minum es selendang mayang khas Betawi. Pedagangnya banyak di sekitar lapangan depan Fatahillah. Si sulung yang picky eater langsung dadah-dadah ke kamera, lebih memilih minum susu coklat kemasan yang dibawa dari rumah. Cuma adek aja yang duduk manis menikmati segelas es dengan tenang dan damai, hahaha. Seneng dia, gak ada saingan soalnya :D Rasanya? Relatif lumayan, saya pribadi lebih suka es selendang mayang yg pakai gula jawa, kalo yg kami beli ini pake sirup merah yg warnanya aduhai itu lho. Sekali-kali gakpapa lah ya minum es warna shocking red itu :D

2. Museum Seni Rupa dan Keramik



Nah setelah itu, kami masuk ke Museum Seni Rupa dan Keramik. Htm nya : IDR 5,000 untuk dewasa dan IDR 2,000 untuk anak-anak, suasana sama aja penuhnya, mau beli tiketnya juga antri meliuk2, gak banyak yang difoto, anak2 keburu bosan kepanasan. Padahal sih seru juga isinya kalo buat saya, mungkin kurang menarik untuk anak2 aktif.

Bangunan yang dipakai untuk museum ini adalah bekas Kantor Dewan Kehakiman pada pemerintahan Hindia Belanda, dan pada tahun 1973-1976 gedung ini digunakan sebagai Kantor Walikota Jakarta Barat.


3. Pelabuhan Sunda Kelapa

Lanjut lagi ke Pelabuhan Sunda Kelapa, naaah disini baru anak2 excited banget! Gimana ngga, ngeliat langsung kapal-kapal segedha gaban!!! Eh ada yang tau gak sih, gaban itu segede apa? 









Pelabuhan yg mulai dikenal pada abad ke-12 ini merupakan Pelabuhan Kerajaan Pajajaran yang ibukotanya di Pakuan (sekarang kota Bogor). Awalnya namanya adalah Pelabuhan Kalapa. Pelabuhan ini cukup terkenal dan pada masa itu sempat diperebutkan oleh kerajaan-kerajaan Nusantara dan Eropa. Sampai akhirnya dikuasai oleh Belanda sampai sekitar 300 tahun. Nama "Sunda Kelapa" resmi digunakan kembali sekitar 1970-an.

Pertanyaan dari si sulung cuman satu : "Ma, gimana cara kapalnya keluar kalo mau jalan?" Nah lhoooo emang kliatannya agak mission impossible sih. Lhaaa itu kapal yang masing-masing segede gambreng (mari kita bersihkan nama gaban dari daftar kambing hitam) parkir berdempet-dempet dan berdesak-desakkan! Beneran gak ada ide gimana cara ngeluarin kapal dari barisan itu. Disitu kami cuman foto2 aja, biar keliatan gituuu, perbandingan besar badan anak2 dibanding kapal :D 


4. Menara Syahbandar



ini bukan foto miring ya, tapi memang bangunannya yang miring 







Kami lanjutkan lagi perjalanan ke Menara Syahbandar. Menara miring ini dulunya merupakan titik nol kota Jakarta sebelum dipindahkan ke Monumen Nasional pada tahun 1980-an. Sayang saat itu saya lagi kumat malesnya, jadi cuman duduk2 aja di bawah :D Katanya sih bisa liat situasi di sekitar Menara, sesuai dengan fungsinya pada jamannya dulu,  yaitu sebagai menara pengawas. Udah gitu, kok kali ini travelling tapi lupa ngga bawa lensa yang tele. Yang kebawa cuma lensa fix untuk motret makanan. Kalo motret harus maju mundur cantik kayak artis :D Sungguh tak cocok untuk motret outdoor di tempat yang berpindah2 dengan intensitas cahaya yang berbeda-beda. Padahal mah emang sayanya aja yg masih amatiran ya :P. 

Di halaman Menara Syahbandar ada miniatur kapal yang kata anak2 mirip kapal Jake and the Neverland Pirates, mereka sempet main2 beberapa saat sebelum akhirnya kami melanjutkan perjalanan ke Museum Bahari.


5. Museum Bahari

Pintu rustic di Museum Bahari


nah keliatan kan tebelnya kayu yg tua ini


ada yg tau ini apa? hihihih ini lubang untuk tikus!


pintu ini cakep banget buat alas motret makanan 

Lampu jaman baheula

Lanjut lagi gak nih? Bosen gak sih bacanya? Ini nulisnya malem2 sampe sempet ketiduran dong saya, gak sengaja sampe mencet huruf x ratusan...atau ribuan mungkin ya *nyengir*. Jadi mari kita lanjutkan ya... Lanjuuuut dooong, hahaha udah deket banget tanggung kalo gak disamperin! 


Museum Bahari, diliat dari depan Menara Syahbandar

Kami jalan kaki ke Museum Bahari, posisinya emang dekeeet banget dari Menara Syahbandar. Tempat ini lebih seru untuk poto2 sebenernya, tapi kebanyakan saya heboh nguber2 anak kecil yg sibuk pegang ini itu atau mendadak ngilang krn liat sesuatu yang menarik perhatian mereka. Pintu dan jendela di museum ini semua terbuat dari kayu. Bukan sembarang kayu, tp asli kayu yang gede2, tebel2 dan tua. Me likey! Sempet juga terbersit sedikit rasa pengen bawa kabur jendela kayu yg super rustic, tp sudahlah lupakan aja, beraaaatttt boooook! wkwkwkwk kalo ketiban kaki mah dijamin bonyok lah itu judulnya. Eh becanda loh, yakaleee saya ngerampok museum...tp saya emang nanya beneran ke tour guide-nya, kalo pengen dapet kayu yg seperti bahan jendela itu dimana. Ih malah bengong dong si bapak, pertanyaan saya dia anggep aneh sepertinya. Padahal saya serius nanya tuh. Dia gak tau aja, kalo kayu model gitu tuh dicari banget sama para food photographer, termasuk yg food photographer wannabe seperti saya :D

Disini banyak miniatur kapal dan perahu dari berbagai daerah, termasuk pinisi. Sayang gak sempet kefoto, sibuk sama anak2 yg naik ke perahu, padahal ada tulisan dilarang naik perahu, hihihihi.

Tempat ini sebenernya adalah tempat menyimpan rempah2, kala itu rempah kita sangat kaya baik jumlah dan jenisnya, dan berharga sekali untuk bangsa lain...bahkan diperebutkan.








kelakuan dynamic duo


Foto-foto ini mungkin kurang mewakili apa yang kami lihat, begitulah....kalo travelling sama anak kecil, gak bisa fokus motret serius. Karena tangannya harus sigap nggandeng dua anak, belum lagi tas kamera, tas tangan dll. Emak2 memang rempong ya, kalo mau pergi bawaannya segambreng, hahaha. Mulai dari bekel minuman berbagai jenis, warna dan rasa, cemilan, baju ganti, tissue basah, kaca mata item, dan masih banyak lagi. Singkatnya, perlu tas doraemon lah untuk bisa muat semua yang ada di aitu. Belum lagi kelakuan mereka selama di perjalanan, saya mah suka pura2 gak liat aja, abis suka senewen dan deg-deg an iiiih liat mereka pindah sana sini, berantem2an,duuuhhhhh....... 

Dua anak cowok saya ini di usia yang katanya lagi lucu2nya. Aktif dan lucu tepatnya *sambillapkeringet*. Mereka memang dynamic duo banget deh, saling melengkapi. Partner in crime juga, begitu ketemu suka adaaaaa aja kelakuannya yang ajaib...eh bukan ajaib sih, cuman menggemaskan aja *sambilperesbajukenceng2* Oleh karena itulah, yang namanya aman dan nyaman di jalan, pentiiiiing banget. Si sulung sih selama kita jalan2 sebatas sampe Bandung aja, gak pernah tidur. Tapi adeknya masih pake acara tidur siang tuh :D Jadi kemana2 kami selalu bawa bantal! hahahaha kalo capek lumayan kan bisa senderan di bantal dengan nyaman. Jadi dengan bawaan yg banyak itu, saya lagi lirik mobil ini nih, Toyota Agya. Cocok juga buat anter jemput anak sekolah... kabinnya nyaman, bagasi luas, eksterior cantik dan emisinya juga iriiiiiit krn Agya termasuk LCGC (Low Cost Green Car). Cocok banget untuk first jobber dan keluarga kecil yang bahagia :) 







Nantikan episode jalan2 berikutnya ya, semoga informasinya bermanfaat buat yg lagi cari tempat jalan2 seru untuk keluarga di sekitar Jakarta. Thanks for reading our journey!

3 comments:

  1. Saya suka dengan kota tua. Spots di kawasan ini memang keren2 untuk dikunjungi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aslamu alaikum wr wb..
      bismillahirrahamaninrahim,,senang sekali saya bisa menulis
      dan berbagi kepada teman2 melalui tempat ini,
      sebelumnya dulu saya adalah seorang pengusaha dibidang property rumah tangga
      dan mencapai kesuksesan yang luar biasa, mobil rumah dan fasilitas lain sudah saya miliki,
      namun namanya cobaan saya sangat percaya kepada semua orang,
      hingga suaatu saat saya ditipu dengan teman saya sendiri dan membawa semua yang saya punya,
      akhirnya saya menanggung hutang ke pelanggan-pelanggan saya totalnya 470 juta dan di bank totalnya 600 juta ,
      saya sudah stress dan hampir bunuh diri anak saya 3 orang masih sekolah di smp / sma dan juga anak sememtarah kuliah,tapi suami saya pergi entah kemana dan meninggalkan saya dan anaka-naknya ditengah tagihan hutang yang menumpuk,
      demi makan sehari hari saya terpaksa jual nasi bungkus keliling dan kue,
      ditengah himpitan ekonomi seperti ini saya bertemu dengan seorang teman
      dan bercerita kepadanya, alhamdulilah beliau memberikan saran kepada saya.
      dulu katanya dia juga seperti saya setelah bergabung dengan K.H. Tambring Abdullah hidupnya kembali sukses,
      awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama satu minggu saya berpikir
      dan melihat langsung hasilnya, `
      saya akhirnya bergabung dangan mengunjungi website di www.danainstan.xtgem.com semua petunjuk K.H. Tambring Abdullah saya ikuti dan hanya 1 hari astagfirullahallazim,
      alhamdulilah demi allah dan anak saya,
      akhirnya 5m yang saya minta benar benar ada di tangan saya,
      semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha,
      kini saya kembali sukses terimaksih K.H. Tambring Abdullah saya tidak akan melupakan jasa aki.
      jika teman teman berminat, yakin dan percaya insya allah,
      saya sudah buktikan demi allah silakan kunjungi website di www.danainstan.xtgem.com atau KLIK DISINI

















































































































      Delete